Posts Tagged ‘novel’

Belum lama ini menonton film yang disadur dari novel fenomenal karangan Buya Hamka, “Di Bawah Lindungan Ka’bah”. Walaupun seru dan haru saat ditonton, sebenarnya ada sedikit kekecewaan dalam film tersebut, yaitu ada beberapa adegan yang pada novelnya seingatku tidak ada terjadi. Namun, hal-hal ini seperni memang lumrah terjadi, memang tidak semua apa yang dikonten novel tersebut bisa difilmkan, dan juga terkadang perlu ada tambahan atau improvisasi cerita agar terlihat lebih apik ketika difilmkan. Aku bukanlah kritikus film, jadi seyogyanya juga tidak punya kapasitas untuk menilai atau mengkritisi lebih dalam tentang sebuah film. Kecuali sekedar komentar sebagai bagian bentuk apresiasi dari penikmat seni.

Setelah menonton film “Di Bawah Lindungan Ka’bah” tersebut, tertarik lagi diri ini untuk membaca ulang karya Buya Hamka tersebut. Dari padanya aku temukan beberapa quote menarik yang sepertinya ada baiknya untuk tak salinkan ulang di blog ini. Semoga Bermanfaat 😀

Cinta itu adalah ” jiwa” antara cinta yang sejati dengan jiwa tak dapat dipisahkan, cinta pun mereka sebagaimana jiwa, ia tidak memperbezakan di antara darjat dan bangsa, di antara kaya dan miskin,

” Memang ….. cinta itu ” Adil” sifatnya, Allah telah mentakdirkan dia dalam keadilan, tidak memperbeza-bezakan antara raja dengan orang meminta-minta, tiada menyisihkan orang kaya dengan orang miskin, orang mulia dengan orang hina, bahkan kadang-kadang tidak juga berbeza baginya antara bangsa dengan bangsa, tetapi aturan pergaulan hidup, tiada membiarkan yang demikian itu berlaku, orang sebagai kita ini telah dicap dengan darjat ” Bawah” atau ” Kebanyakkan” sedang mereka diberi nama ” cabang atas”; cabang atas ada kalanya kerana pangkat dan ada kalanya kerana harta benda. Cincin emas orang sayang hendak memberi bermatakan kaca, tentu dicarikan orang, biar lama, permata intan berlian, atau zamrud dan nilam yang telah diasah oleh orang rantai perintang-perintang hatinya, kerana lama menanggung dalam penjara.”

Bahawasanya airmata tidaklah ia memilih tempat untuk jatuh, tidak pula memilih waktu untuk turun. Airmata adalah kepunyaan bersyarikat, dipunyai oleh orang-orang yang melarat yang tinggal di dangau-dangau yang buruk, oleh tukang sabit rumput yang masuk ke padang yang luas dan ke tebing yang curam, dan juga oleh penghuni gudang-gudang yang permai dan istana-istana yang indah. Bahkan di situlah lebih banyak orang menelan ratap dan memulas tangis. Luka jiwa yang mereka hidupkan, dilingkung oleh tembok dinding yang tebal dan tinggi, sehingga yang kelihatan oleh orang di luar penuh dengan kepahitan.”

saya takut terjatuhnya ke dalam jurang cinta, tetapi orang mengkhabarkan bahawa takut itupun setengah daripada rupa cinta juga

cinta itu adalah perasaan yang mesti ada tiap-tiap diri manusia, ia laksana setitis embun yang turun dari langit, bersih dan suci, Cuma tanahnya lah yang berlainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus tumbuhlah oleh kerana embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipuan, langkah serong dan lain-lain perangai yang tercela. Tetapi kalau ia jatuh ke tanah yang subur, di sana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia, budipekerti yang tinggi dan lain-lain perangai yang terpuji

Dahulu kalau disebut orang kepada saya untung dan bahaya, tidak lain yang terlintas dalam fikiran saya daripada rumah yang indah, gedung yang permai, wang berbilang, emas bertahil, cukup dengan kenderaan dan kehormatan, dijunjung orang ke mana pergi. Sekarang saya telah insaf, bahawa semua itu bukan untuk bahagia, yang sejati ialah jika kita tahu, bahawa kita bukan hidup terbuang di dalam dunia ini, tetapi ada orang yang mencintai kita.

” Dalam kerendahan diri, ada ketinggian budi, ” Dalam kemiskinan harta, ada kekayaan jiwa, ” Dalam kesempitan hidup, ada keluasan ilmu, ” Hidup ini indah jika segalanya kerana Allah S.W.T.

Image