Posts Tagged ‘ikhwan’

Hmm, setelah sekian lama tidak posting di Blog karena kesibukan kerjaan di kantor (nggaya, sok sibuk :D), hari ini tumben ada postingan, yang sebenarnya yg nulis bukan aku juga, tapi dari salah seorang sahabat, yang merekap hasil percakapan iseng tapi serius kita di group whatsapp yang berisi beberapa teman dekat saat masih di kampus dulu. Semoga ceritanya menginspirasi 😀 . Nama2 tokohnya disamarkan, silahkan tebak aku memerankan siapa, hehehe..

images

Indira Abdurrahman, “Eh eh mw tny yg ‘nyeleneh’ dikit”

Agam Abimanyu, “Apa?”

Indira Abdurrahman,  “Aq pny temen akhwat ni. Trus dia temenan deket gt sm ikhwan. Trus, mw tny ap bingung

Agam Abimanyu, “Trus?”

Indira Abdurrahman, “Hhe. Tunggu nyusun kata-kata dulu. Naaah, mreka sering komunikasi secara personal. *klo kita kan d group ini. Tipe akhwatny tu cuek. Klo ikhwanny tipe gombal gambul (kayak Adam gitu lah) Biasa komunikasi aktivitas sehari-hari. Akhwatnya si ga terlalu banyak cerita tapi nanggepin. Klo ikhwanny gombal, ya tetep ditanggepin. Mereka kayakny si sama-sama menggangaap ga papa gombal-gombalan karena juga ga masuk ke hati. Trus biasa sampe si ikhwan bawain oleh2 ‘special’ khusus buat akhwatny gitu. Naaaah menurut kalian sebagai ikhwan, Itu biasa aja nggak? (sorry ye kalo lebay) hihi. Silahkan klo ada yang mau berpendapat :)”

Agam Abimanyu, “Itu gak biasa Ra, karena masalah hati gak bisa ditebak”

Indira Abdurrahman, “Aq udah bilang ke temenku yang akhwat ‘hati2 looo, walopun bcandaan katany tp ga tau d dlmny’”

Agam Abimanyu, “Nek saran ane ke akhwatnya itu, jangan nanggepi ikhwan-ikhwan terlalu intens, krn ikhwan itu suka nek di perhatikan, lha lama2 ngarep gitu. Iya Ra, mending gak usah di tanggapi, karena ikhwan itu suka ke-geer-an”

Indira Abdurrahman, “Trus klo ikhwanny diapain? Aq kenal si, tapi ga terlalu deket. Kayakny ikhwanny malah takut sama aq. Hahaha”

(more…)

Beberapa hari ini menemukan problematika unik, gak unik-unik amat sebenarnya sih, yaitu kurang bagusnya intensitas komunikasi sahabat-sahabat yang masih berjuang di dakwah kampus. Karena aku sudah tidak dikampus lagi, jadi sering kali mendapat cerita-cerita yang terjadi disana dari rekan-rekan yang seamanah dulu, termasuk curahan-curahan perasaan yang mereka rasakan. Baru-baru ini thread yang cukup menarik adalah tentang pola interaksi komunikasi antara ikhwan dan akhwat. Pernah suatu kali seorang ikhwan mengeluhkan tentang susahnya komunikasi dengan akhwat, betapa susahnya untuk memahamkan mereka. Dan pernah juga seorang akhwat menyesalkan betapa tidak peka nya para ikhwan, tidak sensitif, dan membuat pusing.

Menurut aku sih, ini hanyalah masalah klasik, tentang pola interakasi komunikasi serta mungkin masih perlu memahami lagi karakter gender masing-masing secara psikologis. Aku bukanlah lulusan psikologi, jadi tidak punya otoritas untuk berkomentar atau berteori tentang problematika ini. Setelah mencoba browsing, menemukan tulisan menarik dan simple dari salah seorang blogger wp yang relevan dengan topik ini. Pada inti nya sih, saling memahami dan saling jaga komunikasi, serta paham perbedaan karakter masing-masing. Akhwat ingin dimengerti, dan ikhwan yang (more…)

Epilog

Belum lama ini terlibat diskusi dengan salah satu sahabat yang kebetulan akhwat. Ada beberapa hal yang mungkin bisa dipetik dari diskusi sederhana via WhatsApp ini. Beberapa diedit untuk memudahkan pemahaman tanpa mengurangi esensi. Sebut saja nama nya “Ani” (nama samaran).

 

Saya: Ann…liat di group conversation fb deh..kok pada foto di FB yakk? Bukannya akhwat gak boleh y?

Ani: apa perasaanmu  aja kali nggi? Hehe..gak ada dalil syar’i nya sih..tapi ini masalah akhwat menjaga dirinya dari fitnah’..ntar kalau ada ikhwan yang nge save foto nya piye?..aq jg sih nggi, tapi kalo di zoom kayaknya aq lg GB deh, muka nya gak keliatan…pendapatmu tentang ini gimana?

Saya: Oh..kamu ternyata iya juga ya? Bukankah itu kaitannya dengan masalah hijab yaa? Kalau ikhwan kan gpp..hehe

Ani: Hijab apa nih nggi? Hijab secara harfyah apa hijab secara hati..? kalau ikhwan ya iya lah..muka nya ikhwan gak menjual..haha

Saya: Huff..karena aku pernah gak sengaja baca artikel di dakwatuna.com..nanti deh tak post kan link nya..tapi inti nya aku gak setuju  sih..

Ani: gak setuju apa?

Saya : eh..maksudnya kurang sepakat kalau PP FB nya di pasang foto nya sendiri…

Ani : Nggi..giliran aku yang mau tanya..kenapa sih rata-rata ikhwan suka nge gombal??

Saya : ngegombal???maksudnya???  definisi gombalnya kayak gimana? Ikhwan ke akhwat? Kalau ke isteri kan memang dianjurkan..

Ani : ikhwan ke akhwat..misalnya kata-katanya lembut, terus suka ngasih perhatian dan sensitif sama akhwat..ups, kalau diperhatiin sama ikhwan gak kayak gitu banget..mungkin para ikhwan nya gak nyadar kali ya?? Kalau itu gombal..

Saya: kalau persoalan bahasa ya beda lah..kalau ke akhwat otomatis lebih serius..kan sensifitas perasaannya beda..termasuk bahasa di sms, natural udah beda aj..kalau terkait perhatian sejauh apa? Kalau masih hal yang wajar, itu kan fine2 aja ttoh..? ex: nanya kabar, nanya kesembuhan, dll..kecuali kalau si ikhwan nya nanya macem2 tuh..itu yang patut dicurigai atau dicuekin aja..btw kamu sering digituin yakk..hahaha..:P

Ani:  enak aja..kalau aku gak yo..aq bahkan kalau ada ikhwan yang suka gitu, langsung aja tak bilangin, “dasar ikhwan gombal!! “

Saya: kwkwkwkw…dan satu lagi terkait yang tadi, bisa juga karena-afwan-, akhwat nya ke GR an..si ikhwan sih maksudnya biasa aja atau sekedar bercanda, tapi si akhwat nya malah nafsir beda..

Ani: nah itu nggi, udah tau yang namanya cewek suka GR,  eh..di kasih perhatian lebih sama ikhwannya, nih dari pengamatanku sama teman2 akhwat sih..jadi kalau ada ikhwan yg ngasih tu perhatian, huah..seneng banget tuh si akhwat, tapi kalau udah sesama ikhwan genk kita, udah tak anggap saudara, udah mual kalau kalian yang nge gombal..hahaha 😛

Saya:  nah itu satu lagi, ikhwan nya berani godain akhwat kalau tau udah akrab dengan mereka nya, jadi pikir si ikhwan gak kan kenapa2..karena udah akrab, udah gak sensitif lagi..

Ani: maksud saya gini nggi..pertama, dah tau  kan kalau nalurinya akhwat suka ke GR an, dan naluriahnya ikhwan suka kasih perhatian..maka dari itu, ya masing2 kita seharusnya mengantisipasi, menyisiasati, mengendalikan ataupun sejenisnya untuk meminimalisir hal2 alamiah itu tadi untuk menghindari fitnah dan hal2 yang tidak diinginkan..dan tolong di reset frame temen2 ikhwan kalao gak semua akhwat itu lemah dan perlu dilembutin..contoh, ada yang nanya: “anti dah sembuh?”, nah tanggapan akhwat tu beda2..kalau ke aku mungkin biasan aja..tapi akhwat yang lain ada yang akan berfikir gini, “subhanallah, dia perhatian banget”..nah, ini yang bahaya..so, sebaiknya temen2 ikhwan juga kooperatif buat jaga sikap dan berbahasa dengan yg benar2 wajar..kalau perlu formal sekalian, demikian..hohoh..:D

Saya: Ooh..gitu yaa..(njilebb)

…..

Epilog

Setidaknya ada dua pelajaran moral dari diskusi sederhana tersebut, pertama terkait jaga hijab di dunia maya (khususnya akhwat), dan yang kedua terkait menjaga ucapan dan sikap antara ikhwah dan akhwat, yang ikhwan nge gombal nya jangan kelewatan dan si akhwat jangan mudah tergoda dan terlalu diseriusi (atau bahasa lainnya nggak usah GR) jika digombalin, hehehe…wallahualam.